banner 728x250

Pembangunan Sistem Transmisi di Nusa Tenggara, 79% Menggunakan Kandungan Dalam Negeri

banner 468x60

Lombokprime.com-Sistem transmisi baik itu saluran udara tegangan tinggi (SUTT) dan juga gardu induk (GI) merupakan sarana infrastruktur ketenagalistrikan yang berfungsi menyalurkan energi listrik dari pusat pembangkit listrik menuju pusat beban/ demand pelanggan. PT PLN (Persero) UIP Nusa Tenggara yang memiliki tugas untuk membangun infrastruktur ketenagalistrikan yang tersebar dari provinsi Nusa Tenggara Timur hingga provinsi Nusa Tenggara Barat telah menyelesaikan pembangunan 36 saluran udara tegangan tinggi (SUTT) sepanjang 2.677 kms (kilometer sirkit) dan 68 gardu induk dengan total kapasitas 2.040 MVA (mega volt ampere). Untuk merealisasikan pembangunan tersebut, PLN menggunakan material dengan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) rata – rata sejumlah 79%.

General Manager PLN UIP Nusa Tenggara, Wahidin menyampaikan bahwa proses konstruksi sistem transmisi yang dilaksanakan PLN, baik pada sisi pekerjaan sipil dan elektro mekanikal dominan ditopang produksi dalam negeri.

banner 325x300

“dengan angka rata – rata capaian TKDN 79% menunjukan bahwa kontribusi dalam negeri untuk pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan PLN khususnya pada pembangunan sistem transmisi memberikan gambaran peranan penting industri dalam negeri pada rantai pasok insfratruktur tenaga listrik”

Pada bulan Juli lalu, Direktur Utama PLN Bapak Darmawan Prasodjo menyampaikan pentingnya langkah strategis dalam peningkatan TKDN sektor ketenagalistrikan, karena penggunaan produk hasil industri dalam negeri mampu memberikan dampak gairah pertumbuhan ekonomi.

“arahan dari Direktur Utama PLN sudah sangat jelas, dan tentunya sangat selaras dengan visi perusahaan, sehingga pada tatanan eksekusi proyek ketenagalistrikan yang kami laksanakan, harus mencerminkan perwujudan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia” lanjut Wahidin.

Sistem transmisi yang sudah terealisasi pembangunanya seperti sistem transmisi Looping (ring)Lombok, Tol Listrik Sumbawa, Tol Listrik Flores, dan Tol Listrik Timor yang sudah beroperasi secara maksimal akan meningkatkan keamanan dan keandalan operasi serta layanan pelanggan meningkat. Prioritas pembangunan infrastruktur kelistrikan kedepannya akan menjawab tantangan penyediaan energi listrik, keandalan sistem, menurunnya losses, pendorong terbukanya aktifitas ekonomi di segala sektor, dan tentunya penghematan pada biaya pokok penyediaan tenaga listrik.

Menghadapi tantangan kedepan, PLN dituntut untuk melakukan trobosan dan tetap proaktif mengutamakan penggunaan produk dalam negeri, tetap mendorong dan memberikan kesempatan bagi industri dalam negeri untuk dapat meningkatkan kapasitas dan kapabilitas produk – produk komponen infrastruktur ketenagalistrikan, dengan semangat tetap menjaga kualitas dan profesionalitas perusahaan.

“Langkah transformasi digital yang dilakukan PLN adalah menerapkan e-procurement, menandakan bahwa PLN menyiapkan digital dashboard yang memuat TKDN elektronik dan melalui platform digital tersebut dapat memudahkan pengelolaan pengadaan dan mendorong industri lokal berpartisipasi memenuhi kebutuhan supply chain PLN sehingga terjalin kerja sama untuk mencapai pasokan listrik yang andal” tutup Wahidin.

Untuk terus meningkatkan keandalan sistem, sesuai Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021 – 2030 PLN akan membangun saluran tegangan tinggi diantaranya :
1. Sistem Timor : Saluran udara Tegangan Tinggi Kupang – Naibonat.
2. Sistem Flores : Saluran Udara Tegangan Tinggi PLTMG Labuan Bajo – GI Bajo dan jalur Maumere – Larantuka.
3. Sistem Sumbawa : Saluran Udara Tegangan Tinggi Taliwang – Maluk
4. Sistem Lombok : Saluran Udara Tegangan Tinggi Mataram – Mantang dan Jeranjang – Sekotong

banner 325x300
banner 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.