Binkam

Begini Cara Polisi Jaga Kelancaran Tradisi Adat Nyongkolan di Kecamatan Gerung

×

Begini Cara Polisi Jaga Kelancaran Tradisi Adat Nyongkolan di Kecamatan Gerung

Sebarkan artikel ini
Polsek Gerung Sukses Amankan Tradisi Adat Nyongkolan di Dua Lokasi Berbeda

Gerung, Lombok Barat – Tradisi adat nyongkolan, yaitu prosesi pengantin laki-laki menjemput pengantin perempuan dengan iring-iringan musik dan kerabat, berlangsung di wilayah Kecamatan Gerung, Kabupaten Lombok Barat, pada Rabu, (09/8/2023).

Polsek Gerung melakukan pengamanan dan monitoring dengan ketat untuk menjaga kelancaran kegiatan ini.

Plt. Kapolsek Gerung, Polres Lombok Barat, Polda NTB, AKP Jahyadi Sibawaih, S.H., mengatakan bahwa ada dua titik penting yang menjadi fokus lokasi pengamanan.

“Kami mengamankan rute nyongkolan dari Desa Sukerare, Kecamatan Sekerare, Kabupaten Lombok Tengah, menuju rumah mempelai perempuan di Dusun Mendagi, Desa Beleke, Kecamatan Gerung. Rute ini menggunakan jalur utama dengan iringan musik tradisional Gendang Beleq. Perkiraan jumlah peserta mencapai lebih dari 200 orang,” ujarnya.

Baca Juga  Gotong Royong Membangun Desa: Kodim 1606/Mataram Bersinergi dengan Linmas dan Mahasiswa KKN IAIN Pancor untuk Renovasi Rumah Warga di Lombok Utara

Ia menambahkan bahwa polisi juga mengamankan tradisi nyongkolan di sekitar Dusun Pesanggrahan, Desa Banyu Urip, Kecamatan Gerung.

“Rute ini mengarah ke rumah mempelai perempuan di Dusun Pesanggrahan, Desa Banyu Urip. Jalur yang digunakan adalah melalui Desa Banyu Urip dengan iringan musik Kecimol. Estimasi peserta mencapai lebih dari 150 orang,” katanya.

Ia menjelaskan bahwa polisi bertugas dengan sungguh-sungguh untuk memastikan situasi berlangsung dengan aman dan terkendali.

“Kami mengatur arus lalu lintas, memberikan himbauan kepada peserta agar tertib dan serta mengawasi setiap tahapan tradisi adat nyongkolan,” tuturnya.

Ia berharap bahwa kegiatan ini dapat memberikan nuansa kebudayaan yang kaya dan mendalam kepada masyarakat setempat.

Baca Juga  Polsek Gerung Gelar Patroli Rutin Pasca Idul Fitri, Ciptakan Keamanan dan Kenyamanan Masyarakat

“Kami mengapresiasi partisipasi dan kerjasama masyarakat dalam menjaga ketertiban dan keselamatan dalam tradisi adat nyongkolan ini,” tandasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *